Dakwah Rasulullah SAW ketika Beliau dalam Perjalanan

Imam Ahmad telah memberitakan dari putera Sa’ad, sedang ayah Sa’ad sendiri yang menunjukkan jalan ke Rakubah (perjalanan di antara Makkah dengan Madinah). Berkata putera Sa’ad, bahwa ayahku telah menceritakan kepadaku, bahwa Rasulullah SAW bersama-sama dengan Abu Bakar ra. telah singgah di kampungku. Sebenarnya Abu Bakar ra. ingin melihat puterinya yang kecil sedang disusukan di kampung kami dan Rasulullah SAW pula inginkan jalan pendek ke Madinah. Berkata Sa’ad kepada Rasulullah SAW: “jalan melalui Rakubah ini ada dua orang perompak dari suku Aslam, dikenal orang dengan panggilan Dua yang terhina!, jika engkau ingin melalui jalan ini, kami akan menunjukkannya”. Rasulullah SAW menjawab: “Tidak mengapa, tunjukkanlah jalannya kepada kami!”. Berkata Sa’ad seterusnya: “Kami pun berjalan melalui Rakubah itu, dan apabila kami dilihat oleh dua orang perompak itu, salah seorang mereka berkata kepada temannya: “Ini orang dari Yaman, barangkali!”. Apabila kita bertemu dua orang perompak itu, Rasulullah SAW pun menyeru mereka supaya masuk Islam, dijelaskannyalah kepada keduanya tentang agama yang diajarkannya. Akhirnya mereka berdua setuju dan memeluk Islam. “Siapa nama kamu berdua?” tanya Rasuluilah SAW “Nama kami?”. Mereka tersenyum.”orang panggil kami dua orang yang terhina! Barangkali kerana perbuatan kami yang jahat”. “Tidak”, jawab Rasuluilah SAW. “Tapi sekarang kamu berdua dipanggil sebagai dua orang yang dimuliakan, kerana telah dimuliakan oleh Islam. Kami sekarang hendak menuju Madinah. Nanti temui kami di Madinah!” Rasulullah SAW berpesan kepada mereka berdua.
(Musnad Ahmad 4:74; Majma’uz-Zawa’id 6:58)

Pohon Menjadi Saksi Pengislaman seorang Badui
Abu Abdullah An-Naisaburi (Hakim) telah memberitakan pula dari Ibnu Umar ra. katanya: Semasa kami bersama dengan Rasulullah SAW dalam suatu perjalanan, tiba-tiba kami ditemui oleh seorang Arab badui. Apabila kami berhampiran dengan badui itu, berkata Rasulullah SAW kepadanya: “Hendak ke mana, wahai teman?!”. “Hendak kembali ke kampungku”,jawab badui itu. “Mahukah engkau jika aku tunjukkanmu kepada yang baik?”. “Apa itu?”, tanya si badui. “Engkau bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Allah saja, yang Esa, tiada sekutu baginya, dan bahwa Muhammad itu adalah hambanya dan UtusanNya”,jawab Rasulullah SAW. “Siapa yang menjadi saksi atas apa yang engkau katakan itu?”, tanya badui itu. “Engkau mahukan saksi? Engkau tak percaya kepadaku?!”. “Ya, kerana aku tak kenal padamu!”, jawab badui itu. “Baiklah”, jawab Rasulullah SAW lagi. “Cukupkah jika pohon itu menjadi saksi?!”, sambil beliau menunjuk kepada sebatang pohon yang berdekatan dengan karni. “Pohon menjadi saksi?”, mata badui itu terbelalak, dia tertawa. Maka Rasulullah SAW pun memanggil pohon yang tumbuh di lereng lembah bukit itu supaya datang. Lalu pohon itu pun datang menyeret dirinya satu-satu hingga berdiri di hadapan badui itu. Dan beliau meminta kepadanya supaya menyaksikan bahwa apa yang dikatakan beliau itu adalah benar dan betul. Pohon itu lalu bersaksi dengan jelas, kemudian dia kembali semula ke tempatnya di lereng bukit itu. Orang badui itu terperanjat, dan tidak terkata-kata lagi. Kami juga merasa heran, namun begitu kami tahu yang berlaku itu adalah tanda mukjizat Rasulullah SAW. “Kalau begitu, aku percaya kepadamu!”, jawab badui itu. Dia pun kembali ke kampungnya, sambil berkata, “Nanti, jika kaumku mengikutku, akan aku bawa mereka semua kepadamu”. “Kalau tidak?”. “Kalau tidak, aku sajalah yang akan datang kepadamu, dan duduk denganmu!”
(Al-Bidayah Wan-Nihayah 6:125; Majma’uz-Zawa’id 8:292)

Islamnya Buraidah bin Hasib ra.
Dan dari riwayat Ashim Al-Aslami yang dikeluarkan oleh Ibnu Sa’ad katanya: Apabila Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah, beliau singgah di sebuah kampung bernama Chamim. Beliau bertemu dengan Buraidah bin Hashib lalu ia diajak Rasulullah SAW untuk memeluk Islam. Buraidah memeluk Islam bersama-sama dengan penduduk kampungnya, dan jumlah mereka sangat ramai, semuanya datang dari kurang lebih 80 rumah. Beliau bermalam di kampung itu, dan bersembahyang Isya’ sedang penghuni kampung itu mengikutnya di belakang.
(Tabaqat Ibnu Sa’ad 4:242)

* artikel dikutip dari  Azhaar Jaafar

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s