Ketaatan Api kepada Tamim Dari ra.

Abu Nu’aim mentakhrijkan di dalam Ad-Dalaail (212) dari Muawiyah bin Harmal, dia berkata, “Di Madinah saya telah pergi makan bersama Tamim Dari ra. Saya makan dengan lahapnya dan saya tidak merasa kenyang karena saya terlalu lapar. Saungguh saya telah berada di dalam masjid selama tiga hari tanpa makanan diantara kami”.

Pada suatu hari ketika keluar api yang sangat panas, ‘Umar ra. datang kepada Tamim Dari ra. ‘Umar ra. berkata kepadanya, “Berdirilah, pergilah kepada api itu”. Berkata pula Tamim Dari ra., “Ya amirul mukminin siapa saya ini? apalah saya ini?”, karena sifat tawadhu’annya. Maka belum bergerak Tamim Dari ra. sehingga ‘Umar ra. berdiri bersamanya.

Berkata Mu’awiyah, “saya mengikuti mereka berdua pergi menuju api itu, maka Tamim Dari ra. menghalau api itu dengan tangannya seperti ini (hakadza) sehingga api itu masuk ke dalam terumbu di atas bukit dan masuklah Tamim Dari ra. ke belakangnya”. ‘Umar ra. kemudian berkata, “tidaklah sama orang yang melihat dengan orang yang tidak melihat!”

Baihaqi mentakhrijkan dari Mu’awiyah bin Harlam, dia berkata, “telah keluar api yang sangat panas, dan dituturkannya oleh Baihaqi sebagaimana di dalam Al-Bidayah (2/153).

* artikel dikutip dari  Azhaar Jaafar

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s